40 Mitos Tentang SEO Yang Harus Diketahui

Diterbitkan Oleh Muaz Ramdany December 28, 2017 Loading... views 1 Komentar
40 Mitos Tentang SEO Yang Harus Diketahui

Percaya atau tidak percaya disini ada sebagian catatan yang memang itu kebenaran, atau sebaliknya dalam menerapkan SEO pada situs Anda. Maka inilah deretan 40 mitos tentang SEO yang harus Anda ketahui.

Mitos # 1: Hanya peringkat pertama yang mungkin penting

Banyak ebook dan sumber lain yang digunakan oleh pemilik bisnis akan memberi penekanan penting pada kebutuhan untuk berada di puncak hasil pencarian, baik itu di Google Search, mesin lain, atau bahkan di tempat-tempat seperti media sosial. Tapi survei telah menunjukkan bahwa orang cukup sering akan melihat hasil lain dan mereka akan menggulir ke bawah melalui halaman. Berada di atas halaman kedua, misalnya, bisa sangat bermanfaat bagi lalu lintas. Juga, peringkat pencarian hanya satu bagian dari teka-teki. Sekarang Google menempatkan hasil lain di laman seperti rekomendasi sosial dan hasil lokal juga, yang berarti ada lebih banyak jalan yang terbuka bagi Anda, dan menjadi tempat pertama tidak lagi penting seperti dulu.

Mitos # 2: Anda bisa melakukan SEO tanpa bantuan dari luar

Melakukan SEO berarti Anda mengikuti serangkaian teknik dan prosedur untuk meningkatkan kesempatan pengguna web masuk ke situs Anda. Memang benar bahwa setiap orang bisa mempelajari teknik ini, dan jika Anda adalah pemilik situs web dan Anda ingin melakukan SEO sendiri, maka Anda dapat meluangkan waktu untuk belajar dan menerapkan teknik-teknik itu. Tapi SEO bisa rumit dan menyentuh banyak area seperti pemasaran online, coding, aspek teknis dan keterampilan PR. Sebagian besar pemilik bisnis tidak memiliki semua yang dibutuhkan untuk melakukan pekerjaan hebat di SEO, dan karena itulah banyak lembaga yang menawarkan bantuan. Seorang pekerja IT sederhana atau penanda online seringkali tidak cukup jika Anda menginginkan hasil yang benar-benar bagus.

Mitos # 3: Tag META sangat penting

Dulu, setiap halaman di situs Anda membutuhkan tag META agar bisa dinilai dengan baik. Itu adalah potongan kode kecil yang akan memberi Google daftar kata kunci dan deskripsi. Mesin pencari akan mendasarkan diri pada mereka untuk mencari tahu tentang situs web Anda. Sekarang bagaimanapun, mereka tidak mempengaruhi peringkat Anda sama sekali. Baik Google dan Bing berhenti memperhatikan tag META untuk mengindeks situs. Namun, mereka tidak berguna. Misalnya, tag deskripsi Anda akan menjadi teks yang sering muncul di samping tautan yang muncul pada hasil pencarian, jadi ini masih merupakan bagian tindakan yang berguna.

Mitos # 4: Nama domain kaya kata kunci digolongkan lebih tinggi

Kembali di hari-hari dotcom, dulu URL yang Anda gunakan sangat penting. Google menaruh banyak kepentingan pada nama domain, dan jika Anda bisa mendapatkan nama yang memiliki kata kunci di dalamnya, Anda akan mendapatkan keuntungan besar dari situs lain. Inilah sebabnya mengapa banyak perusahaan di akhir tahun 90an membeli nama domain dengan banyak uang. Tapi sekarang, proses pengindeksan hanya melihat konten sebenarnya dari halaman Anda, dan bukan nama domainnya. Nama itu masih penting, karena orang masih bisa melihatnya, tapi itu tidak akan membuat anda berpangkat lebih tinggi.

Mitos # 5: Anda harus mengirimkan situs Anda ke Google atau mesin pencari lainnya

Semua mesin pencari dulunya memiliki formulir pengiriman URL tempat Anda bisa mengirim situs Anda ke Google dan yang lainnya. Sebenarnya, mereka tetap melakukannya, tapi proses itu tidak perlu. Perayap yang digunakan mesin ini sekarang cukup canggih sehingga situs baru akan ditemukan dalam hitungan hari, jika tidak berjam-jam. Satu-satunya saat Anda harus khawatir untuk mengirimkan situs Anda adalah jika karena alasan tertentu tidak diindeks secara otomatis setelah beberapa hari.

Mitos # 6: Mengirimkan peta situs akan meningkatkan rangking Anda

Google menawarkan antarmuka webmaster dan dari sana, Anda bisa mengirimkan peta situs, yang merupakan file XML yang berisi tautan ke setiap halaman di situs Anda. Beberapa pemilik situs meluangkan waktu untuk mengirimkan file seperti itu setiap kali mereka melakukan perubahan, tapi itu tidak perlu. Mengirimkan peta situs tidak mengubah rangking Anda, semua yang dilakukannya adalah menambahkan halaman yang mungkin belum pernah diindeks. Jika situs Anda khas dan memiliki tautan ke semua halaman, maka itu tidak akan dibutuhkan.

Mitos # 7: SEO tidak ada hubungannya dengan media sosial

Sebelum kemunculan Facebook dan Twitter, SEO adalah satu-satunya teknik untuk mendapatkan lalu lintas dari cara organik. Tapi sekarang, media sosial ada dimana-mana, dan garisnya cepat kabur di antara keduanya. Sementara beberapa pemasar masih menganggap SEO dan media sosial menjadi binatang yang berbeda, sebenarnya adalah mereka sangat terkait erat. Misalnya, Google sekarang menempatkan jejaring sosial mereka sendiri, Google Plus, ke dalam hasil pencariannya. Jika Anda bisa mendapatkan cukup banyak orang berpengaruh untuk membicarakan produk Anda dan menautkan ke situs Anda, maka rekomendasinya akan muncul dalam hasil penelusuran Google yang dilakukan teman mereka. Ini jelas mempengaruhi SEO. Di sisi sebaliknya, Facebook juga mulai mengejar pencarian, dengan mengenalkan mesin Open Graph mereka baru-baru ini, yang mencari berdasarkan teman dan minat. Jadi kedua domain itu saling terkait erat, dan mereka semakin dekat setiap saat.

Mitos # 8: Google tidak membaca file CSS

Bot Google dulu cukup primitif dan hanya melihat teks, itulah sebabnya banyak orang berkonsentrasi pada teks bagian dari situs web mereka. Tapi sekarang mesinnya sangat canggih dan terbaca JavaScript, CSS, dan banyak lagi. Perayap pasti dapat melihat apakah presentasi situs Anda menarik bagi pengguna atau tidak. Misalnya, jika seseorang menelusuri perangkat seluler dan Anda tidak memiliki tata letak seluler di situs Anda, mungkin Anda kehilangannya.

Mitos # 9: Anda perlu memperbarui beranda setiap saat

Beberapa orang berpikir bahwa dengan memperbarui konten beranda mereka setiap saat mereka akan berperingkat lebih tinggi, atau dengan tidak memperbaruinya, rangking mereka akan turun. Dalam kebanyakan kasus, masalahnya tidak, karena jika Anda memiliki laman penjualan yang menawarkan produk, maka tidak ada alasan untuk memperbarui halaman itu kecuali jika ada sesuatu tentang produk yang berubah, dan Google mengharapkannya.

Mitos # 10: Header H1 memiliki nilai lebih besar daripada teks lainnya

Struktur halaman Anda dilihat oleh Google dan mesin lainnya, namun Anda harus menyadari bahwa banyak situs terstruktur sangat berbeda. Dengan demikian, tidak ada satu tag spesifik yang memiliki nilai lebih dari yang lain. Tag H1 hanyalah sebuah header yang sesuai dengan entri CSS agar pengguna dapat melihat halaman Anda dengan cara tertentu. Ini tidak membuat Google memberi peringkat pada halaman Anda secara berbeda jika Anda menggunakan tag H2 sebagai gantinya, atau jika kata kunci Anda sebagian besar ada dalam teks dan tidak dalam tag CSS tertentu.

Mitos # 11: Menghubungkan ke situs berperingkat tinggi lainnya membantu rangking Anda

Beberapa situs mencoba menautkan ke banyak situs otoritas tinggi lainnya untuk membantu rangking mereka, tapi itu sama sekali tidak membantu. Google menggunakan PageRank untuk menentukan bagaimana peringkat situs Anda, dan algoritme tersebut didasarkan pada seberapa bermanfaat situs Anda bagi orang lain, dan karena itu hanya akan melihat berapa banyak orang lain yang terhubung dengan Anda. Apakah Anda menghubungkan kembali ke mereka tidak penting. Jika tidak, situs manapun bisa naik ke puncak hanya dengan menghubungkan ke jutaan situs, yang tidak demikian.

Mitos # 12: Menggunakan metode SEO otomatis selalu spam

Banyak orang menggunakan metode SEO otomatis yang tidak jatuh ke dalam area spam. Banyak perusahaan memiliki situs yang sangat besar dan mereka menggunakan skrip otomatis untuk melakukan banyak pekerjaan kasar dari SEO. Apakah suatu metode mengandung spam didasarkan pada apa hasilnya, bukan pada seberapa otomatisnya.

Mitos # 13: PageRank adalah satu-satunya faktor yang penting

Algoritma yang digunakan Google untuk menentukan peringkat situs adalah PageRank, yang menentukan seberapa berguna sebuah situs bagi orang lain. Namun hasilnya juga mendapat indikasi dari ratusan masukan lainnya, menurut apa yang Google katakan. Beberapa masukan ini mudah dilihat, seperti meminta situs Anda direkomendasikan oleh orang lain di Google Plus. Ini membuktikan bahwa tidak hanya PageRank yang penting. Perusahaan tetap tutup mulut dengan berapa banyak masukan yang ada, dan seberapa penting masing-masing akan terbebani, tapi jelas bahwa ada lebih banyak terjadi dari pada hanya PageRank. Dengan kata itu, masih banyak yang percaya bahwa PageRank adalah faktor yang paling penting, dan halaman PR1 selalu lebih baik dari pada PR3 satu.

Mitos # 15: Tag judul disembunyikan dari mesin pencari

Sebagian besar dari apa yang Google lihat di situs Anda adalah teks yang dapat dilihat oleh pengguna, seperti yang muncul di layar dan ditampilkan di browser web. Dengan demikian, akan mudah untuk berpikir bahwa judul tidak diambil. Namun, judul Anda sangat penting untuk SEO, karena itu adalah teks yang muncul di link orang yang akan diklik. Google tidak hanya menggunakannya untuk membantu rangking Anda, namun orang juga akan melihatnya saat mereka mengeklik situs Anda.

Mitos # 16: Usability tidak mempengaruhi SEO

Inti dari SEO adalah untuk mendapatkan lalu lintas dan membuat orang tetap berada di situs Anda sehingga mereka dapat dihibur atau membeli produk dan layanan Anda. Dengan demikian, SEO sangat bergandengan tangan dengan kegunaan, karena inilah yang akan membuat perbedaan apakah seseorang tetap berada di situs Anda lama-lama. Jika situs Anda sulit digunakan atau dinavigasi, sangat mudah bagi orang untuk pergi ke hasil pencarian berikutnya. Selain itu, mesin pencari sendiri akan melihat tata letak dan kegunaan. Jika situs Anda sulit dinavigasi untuk pemirsa Anda, akan sulit bagi crawler juga, dan memiliki kegunaan yang buruk pasti dapat mempengaruhi peringkat Anda.

Mitos # 17: .edu and .gov backlink adalah yang terbaik

Memang benar bahwa situs most.edu and.gov memiliki peringkat yang baik dan memiliki otoritas tinggi, karena biasanya situs resmi yang dikelola dengan baik dan tidak mengandung spam. Namun, ini hanya produk sampingan dari bagaimana mereka mempertahankannya, itu bukan jaminan. Fakta sederhana bahwa mereka memiliki domain yang diakhiri dengan.gov or.edu tidak membantu rangking Anda sama sekali. Jika Anda memiliki tautan balik di salah satu situs ini, itu hanya akan sebagus berapa banyak otoritas yang dimiliki situs tersebut. Anda tidak mendapatkan apapun dengan fakta bahwa itu adalah situs pendidikan atau pemerintahan. Mengeposkan tautan balik di situs yang tidak jelas.edu tidak akan membantu Anda selain mengeposkannya di blog yang tidak jelas.

Mitos # 18: SEO didasarkan pada jumlah link yang dimiliki sebuah situs

Percaya bahwa keberhasilan sebuah kampanye SEO adalah memiliki backlink yang paling mungkin adalah kesalah pahaman bagaimana ranking bekerja. Setiap algoritma peringkat, apakah itu Google, Bing, Facebook, dll akan menentukan peringkat situs berdasarkan berbagai faktor. Untuk melakukan SEO yang sukses, Anda harus mengatasi semua faktor ini, dan memiliki banyak tautan hanyalah satu potongan kecil teka-teki. Selain itu, setiap link memiliki nilai kualitas tersendiri. Seringkali, satu tautan dari situs berita populer yang membicarakan produk Anda akan jauh lebih berharga daripada menjebak ratusan tautan ke situs blog yang tidak diketahui.

Mitos # 19: Backlink lebih penting daripada konten

SEO biasanya menghabiskan banyak waktu dan uang, dan karena itu tidak realistis untuk berpikir bahwa Anda dapat melakukan segala kemungkinan di setiap aspek pemasaran online. Seringkali Anda harus membuat pilihan, dan beberapa mungkin tergoda untuk fokus pada membangun tautan alih-alih konten. Namun, tujuan SEO adalah membawa traffic yang bagus ke situs Anda. Kualitas sangat penting, tidak hanya kuantitas. Tidak memiliki konten yang baik berarti situs Anda tidak memiliki nilai bagi siapa pun, dan karena itu akan dengan cepat kehilangan manfaat apa pun yang diberikan tautan ekstra tersebut kepada Anda. Sebenarnya, backlink yang paling berguna biasanya bukan yang Anda akses langsung. Mereka adalah review dari selebriti di niche Anda, situs berita, dan siapa saja yang sudah memiliki otoritas untuk membicarakan produk Anda. Dengan memiliki konten yang bagus, tautan itu sebenarnya bisa datang sendiri, hanya melalui PR atau dari mulut ke mulut. Tapi banyak tautan balik di blog dengan otoritas rendah sama sekali tidak akan banyak membantu Anda, dan peringkat yang mungkin Anda dapatkan dari mereka tidak akan bertahan lama karena situs tersebut membersihkan tautan tersebut. Sebagai gantinya, fokuskan pada audiens Anda dan cobalah untuk tahu siapa Anda menulis. Dengan menghasilkan konten yang bagus, Anda akan membantu situs Anda lebih dalam jangka panjang.

Mitos # 20: Tautan berbayar akan membuat Anda dilarang masuk Google

Ada banyak cara untuk mendapatkan tautan, dan beberapa di antaranya mencakup beberapa jenis pembayaran. Tapi tidak semua link berbayar selalu buruk, itu tergantung bagaimana pembayaran itu terjadi. Misalnya, banyak situs, termasuk Google, menawarkan layanan periklanan. Anda bisa membeli iklan di Adword, Anda bisa pergi ke jaringan iklan lain, dan banyak situs menawarkan layanan iklan mereka sendiri. Sementara beberapa dari mereka tidak akan memberi Anda peringkat, yang lain mungkin, dan itu benar-benar sah. Membayar situs yang berfokus pada niche Anda agar memiliki tautan di lokasi yang strategis kemungkinan tidak akan membuat Anda dilarang, namun Anda harus ingat bahwa ada metode yang akan dilakukan. Membeli link berkualitas rendah dalam jumlah besar adalah salah satu cara terbaik untuk menyingkirkan situs Anda dari indeks.

Mitos # 21: Konten bagus adalah semua yang Anda butuhkan

Sama seperti membangun tentara link tidak akan membantu Anda menjaga lalu lintas sangat lama, memiliki konten bagus dan tidak ada yang lain juga tidak cukup. Kebanyakan orang setuju bahwa konten yang bagus adalah landasan untuk memiliki situs yang sukses. Dengan menarik, posting bermanfaat bagi pengunjung Anda, Anda dapat memastikan bahwa mereka ingin mengunjungi situs Anda dan tinggal di sana untuk waktu yang lama. Namun, membangun saja tidak membuatnya diketahui. Bahkan situs yang sangat bagus pun harus melakukan beberapa SEO agar bisa mendatangkan traffic. Pencitraan merek sangat penting untuk situs mana pun, dan mendapatkan merek Anda di luar sana melalui SEO adalah satu-satunya cara agar Anda mendapatkan mata itu ke konten itu. Artikel dan posting Anda harus dipasangkan dengan sinyal masuk yang bagus, dan itu termasuk melakukan banyak metode khas SEO yang bisa membuat Anda mendapatkan peringkat di mesin pencari sehingga orang dapat menemukan konten Anda.

Mitos # 22: Google secara aktif menghukum situs tertentu

Siapa pun yang telah melakukan beberapa pekerjaan di SEO telah bingung pada beberapa saat saat melihat tetesan aneh di peringkat. Tampaknya Anda tidak melakukan kesalahan apa pun, Anda meningkatkan semua upaya pemasaran Anda, namun entah bagaimana, Google memutuskan untuk menurunkan peringkat Anda. Mungkin mudah untuk berpikir bahwa situs Anda dihukum dalam beberapa cara, tapi yang paling sering tidak demikian. Google dengan jelas menyatakan bahwa mereka hanya menghukum situs yang melanggar persyaratan penggunaannya dengan cara aktif mengikuti metode yang tidak etis seperti pengguna spam. Dalam kebanyakan kasus, masalahnya ada di tempat lain. Salah satu penyebab potensial mungkin adalah hal-hal yang dilakukan situs lain, dan bukan Anda. Misalnya, mungkin pesaing Anda menerima banyak sekali keterkaitan karena mereka tampil di acara TV populer. Alasan lain adalah jika Google mengubah beberapa bagian dari algoritma internal mereka, yang terjadi cukup sering dan bisa menjadi bencana bagi beberapa situs. Banyak orang mengingat update Panda yang mengubah rangking jutaan situs. Sayangnya dalam kasus ini, sangat sulit untuk menemukan akar permasalahan dan memperbaikinya, dan Anda mungkin harus lebih berupaya keras di SEO agar mendapatkan rangking Anda kembali. Tahan godaan untuk pergi ke metode spam atau menyalahkan Google untuk itu.

Mitos # 23: Google AdWords akan memberi Anda perlakuan istimewa

AdWords adalah program yang sangat berguna oleh Google tempat Anda dapat menempatkan iklan di situs lain untuk mengiklankan iklan Anda sendiri. Ini harus menjadi bagian dari kampanye pemasaran online. Namun, AdWords dengan sendirinya tidak membantu meningkatkan rangking Anda. Beberapa orang berpikir bahwa karena perusahaan membayar Google, mereka akan memberi mereka perlakuan istimewa dalam pencarian organik, tapi bukan itu masalahnya. Pada halaman pencarian yang khas, Anda dapat dengan mudah melihat hasil organik dipisahkan dari iklan berbayar. Kampanye iklan PPC akan memberi Anda peringkat dalam arti bahwa ini akan memungkinkan Anda terlihat di sisi iklan halaman, namun tidak memengaruhi peringkat Anda di sisi organik dengan cara apa pun.

Mitos # 24: SEO adalah sesuatu yang dilakukan sekali saja

Banyak situs melakukan kesalahan ini. Ketika situs ini baru dan baru saja dibuat, pemilik akan berinvestasi dalam melakukan beberapa SEO, dan kemudian berpikir bahwa semuanya sudah selesai. Tapi seperti pemasaran di dunia nyata, SEO bukanlah sesuatu yang bisa Anda lakukan sekali dan kemudian lupakan. Sebagai gantinya, ini adalah proses terus-menerus yang harus dilakukan dalam jangka waktu yang lama, seringkali seluruh kehidupan di situs ini. Ini karena web bukan ensiklopedia yang ditulis, itu adalah media yang terus berubah. Pesaing baru muncul, mesin pencari mengubah algoritma mereka, peluang baru untuk pemasaran muncul, dan link yang dulunya bagus bisa menjadi basi dan tidak begitu penting lagi. Dengan terus-menerus mengawasi upaya SEO Anda, Anda memastikan bahwa peringkat Anda tidak turun, dan Anda dapat tetap memusatkan perhatian pada teknik baru yang mungkin terbukti berhasil lebih baik.

Mitos # 25: Perusahaan SEO bisa mendapatkan hasil yang terjamin

Ini adalah klaim yang sangat umum namun benar-benar palsu yang oleh beberapa perusahaan pemasaran ingin digunakan. Mereka mengklaim bahwa dengan menggunakan metode mereka, hasilnya akan terjamin. Tapi sebenarnya tidak ada yang bisa mengklaim metode tertentu sangat mudah karena alasan yang sama dengan SEO bukanlah sesuatu yang Anda lakukan begitu kemudian lupakan. Semuanya berubah secara online dan Anda tidak pernah tahu kapan sesuatu yang biasa bekerja dengan baik akan berhenti bekerja. Beberapa taktik jelas lebih baik dari yang lain, tapi tidak ada yang dijamin. Juga, jika ada cara magis untuk mendapatkan rangking tinggi, Anda dapat yakin bahwa itu akan bocor di beberapa titik, dan kemudian semua orang akan menggunakan taktik yang sama, membuatnya tidak berharga.

Mitos # 26: Menempatkan terlalu banyak link per halaman bisa menghukum Anda

Beberapa orang telah diberitahu bahwa sejumlah link pada halaman bisa buruk bagi rangking Anda. Misalnya, menempatkan lebih dari seratus tautan di laman landas Anda akan buruk bagi Google dan Anda akan dikenai sanksi dengan cara tertentu. Meskipun benar bahwa tautan spam di laman adalah sesuatu yang seharusnya tidak Anda lakukan, dan bot Google memiliki cara untuk mendeteksi saat sebuah halaman merupakan umpan link, Anda jangan takut membuat halaman dengan banyak tautan. Selama mereka relevan dan bagian dari navigasi normal situs Anda, maka tidak akan ada hukuman. Yang lebih buruk yang bisa terjadi dalam kasus ini adalah bahwa Google dapat memutuskan untuk mengabaikan tautan sebagian seratus, tapi hanya itu saja.

Mitos # 27: Tautan internal tidak penting untuk SEO

Banyak orang berpikir untuk menghubungkan hanya sejauh link balik pergi, dan hanya fokus pada memiliki situs lain terhubung ke halaman mereka sendiri. Namun, penautan internal juga penting, sama seperti tata letak situs Anda penting, karena perayap penelusuran mencoba bertindak sebanyak mungkin penampil web biasa. Jika situs Anda memiliki navigasi internal yang buruk, Google akan dapat mendeteksi hal itu, dan ini bisa menghukum Anda. Luangkan waktu yang dibutuhkan untuk membuat tautan internal yang baik dan sistem navigasi yang mudah digunakan untuk situs Anda. Ini adalah sesuatu yang mudah dilakukan dan Anda tidak boleh melewatkan langkah ini.

Mitos # 28: Facebook suka atau tweet adalah faktor nomor satu dalam SEO

Media sosial telah mengambil peran sentral dalam bagaimana orang menemukan informasi di web saat ini, dan sinyal yang dikirim oleh situs-situs tersebut dimasukkan ke mesin pencari secara real time. Tidak ada bisnis modern yang harus mengabaikan media sosial, hanya karena jumlah waktu yang dihabiskan orang di Facebook atau Twitter. Namun, tidak ada satu situs sosial pun yang menjadi grail SEO. Bahkan jika mendapatkan Facebook suka bisa menjadi hal yang penting, is is not any any daripada banyak teknik lain yang bisa digunakan. Juga, ada argumen yang menunjukkan fakta bahwa sementara banyak orang menghabiskan banyak waktu di situs jejaring sosial, mereka melakukannya untuk berbicara dengan teman, bukan untuk membeli produk, jadi manfaat dari sejenisnya masih belum dipahami sebagai manfaat peringkat baik di Google. Anda seharusnya tidak mengabaikan SEO tradisional dan fokus hanya pada media sosial.

Mitos # 29: Kata kunci tidak lagi relevan

Situs yang dulunya dibuat dengan paragraf di bagian bawah diisi dengan kata kunci untuk menarik lebih banyak lalu lintas menggunakan sesuatu yang disebut isian kata kunci. Dalam beberapa tahun terakhir, pemasar knowledgable menyadari bahwa ini tidak lagi dibutuhkan, sebenarnya ini adalah praktik yang sangat tidak dianjurkan oleh mesin pencari. Namun, ini tidak berarti bahwa kata kunci tidak terlalu penting. Meskipun Anda seharusnya tidak memasukkan kata kunci pada halaman, mendapatkan persentase kata kunci yang baik dalam teks Anda sebenarnya masih penting. Saat seseorang mencari istilah tertentu di Google, jumlah waktu kata kunci ini muncul di laman Anda masih terbebani berat.

Mitos # 30: Menggunakan header yang lebih besar akan meningkatkan rangking Anda

Tag judul seperti H1 atau H2 penting karena search engine melihat tata letak situs Anda, jadi Anda harus memiliki header yang masuk akal dan berisi kata kunci Anda sehingga mesin pencari mengetahui kontennya. Namun, ukuran atau gaya tajuk ini, seperti argumen CSS yang Anda gunakan, tidak masalah karena Google dan mesin pencari lainnya tertarik pada konten dan kegunaan, bukan gaya artistiknya.

Mitos # 31: Kata kunci harus sama persis

Memang benar bahwa kata-kata harus sesuai dengan apa yang orang ketik ke mesin pencari, namun ada argumen untuk menggunakan kata selain kata kunci yang Anda pilih. Misalnya, kebanyakan kata memiliki banyak sinonim, dan orang mengetikkan sinonim itu setiap saat. Dengan menggunakan pilihan kata kunci yang lebih besar, Anda juga dapat memastikan penelusuran tersebut juga. Selain itu, sementara kata kunci akan membawa situs Anda ke atas hasilnya, apakah orang akan mengklik tautan Anda bergantung pada judul judul itu atau tidak. Dengan memiliki judul cerdas, sesuatu yang orang ingin klik, Anda mendapatkan lebih dari sekedar mengulangi daftar kata kunci.

Mitos # 32: PageRank tidak masalah lagi

Ketika Google pertama kali mulai menjadi mesin pencari teratas dan semua orang fokus pada rangking dengan baik, PageRank menjadi kriteria nomor satu yang harus dipatuhi oleh pemasar. Dulu, dan mungkin masih begitu, metrik masukan yang paling mempengaruhi peringkat, namun perusahaan telah berkali-kali mengetahui bahwa situs tersebut berada di peringkat ratusan metrik yang berbeda, tidak hanya PageRank. Akibatnya, beberapa telah berhenti peduli begitu banyak tentang peringkat PR. Namun, bukan berarti PageRank tidak memiliki relevansi sama sekali lagi. Meskipun benar Anda harus fokus pada hal-hal lain, Anda juga perlu memperhatikan PageRank Anda.

Mitos # 33: Google Analytics dapat memata-matai orang

Google Analytics adalah perangkat lunak analisis terpopuler yang digunakan oleh situs di seluruh web, dan akibatnya beberapa orang berpikir bahwa mereka dimata-matai. Namun perusahaan tersebut telah mengatakan berkali-kali bahwa tidak ada data pribadi yang dikirim menggunakan Google Analytics. Memang, jika Anda benar-benar menggunakan layanan ini di situs Anda sendiri, Anda dapat melihat bahwa data yang Anda akses ke semuanya dianonimkan, dan Anda hanya melihat angka, bukan individu.

Mitos # 34: Anda harus menyelesaikan situs Anda sebelum mulai khawatir tentang SEO

SEO bisa dianggap sebagai bentuk pemasaran, dan sebagian besar upaya pemasaran dilakukan setelah sebuah situs selesai, namun ada beberapa langkah yang harus Anda lakukan sebelumnya. Misalnya, Anda harus memastikan Anda memiliki tata letak yang baik, navigasi yang bagus, tag META, judul, dan sebagainya. Semua ini adalah bagian dari SEO dan harus dilakukan saat Anda sedang membangun situs. Ingat juga bahwa mesin pencari dapat menemukan situs Anda segera setelah ditayangkan, jadi Anda ingin SEO Anda siap kapan pun Google terlebih dulu menjelajahinya.

Mitos # 35: Membeli link, suka atau tweet akan membantu peringkat situs Anda lebih baik

Ada banyak situs yang menjual Facebook like, followers, dan sebagainya. Seringkali, layanan tersebut tampak cukup murah, seperti 10.000 orang menyukai = Rp.100.000. Namun, dalam kebanyakan kasus ini tidak bernilai uang. Pertama, mereka biasanya akun palsu, bot yang hanya diikuti massa dengan harga tertentu. Mereka bukan orang sungguhan, yang berarti tidak ada yang akan melihat sinyal sosial tersebut, dan akibatnya mereka tidak akan menaikkan rangking Anda. Lebih buruk lagi, banyak situs seperti Facebook, Twitter dan Google melarang jenis tindakan ini, dan jika Anda menemukannya, Anda bisa dihapuskan.

Mitos # 36: Link berbayar selalu berasal dari situs yang teduh

Dalam kasus layanan massal, memang benar bahwa banyak tautan berbayar tersebut berasal dari sumber yang teduh, termasuk bot atau kuota. Namun, banyak situs ternama menjual tautan juga, dalam bentuk iklan atau bahkan perlakuan istimewa. Dalam kasus tersebut, Anda mungkin memiliki tautan yang sangat sah di situs otoritas tinggi, dan situs tersebut dapat membantu peringkat situs Anda lebih baik di mesin telusur.

Mitos # 37: Google tidak akan menemukan tautan buruk atau spam

Beberapa orang yang membeli link massal atau yang menggunakan metode otomatis untuk spam posting blog berpikir bahwa Google tidak akan menemukannya, dan bahwa mereka akan mendapatkan dari praktik tidak etis mereka. Dalam banyak kasus, itu mungkin benar, karena Google dan mesin pencari lainnya bukan bagian dari polisi rahasia. Tapi sementara tautan buruk individu mungkin tidak ditemukan, risikonya lebih besar adalah situs tempat tautan Anda ditempatkan akan ditemukan dan dihapus dari indeks, atau algoritme sebenarnya akan dimodifikasi agar tautan balik tersebut tidak relevan. Bila itu terjadi, Anda mungkin menemukan perubahan drastis dalam peringkat Anda.

Mitos # 38: Anda seharusnya tidak menempatkan terlalu banyak tautan keluar

Beberapa orang berpikir bahwa mereka seharusnya hanya menautkan ke sejumlah kecil situs keluar. Hanya ada satu kasus di mana menautkan ke situs lain dapat menyakiti Anda, dan itu jika Anda menjadi bagian dari jaringan tautan balik untuk tujuan membesarkan peringkat Anda. Dalam hal ini, ketika satu situs ditemukan, semuanya mungkin dipukul. Tapi dalam kasus lain, Google dan mesin pencari lainnya sama sekali tidak peduli berapa banyak outbound link yang Anda miliki, dan tidak ada batasan seberapa sering Anda bisa menautkan ke situs lain.

Mitos # 39: Dengan SEO yang baik Anda tidak memerlukan pemasaran PPC

Beberapa situs akan menghabiskan banyak waktu untuk melakukan SEO dan mendapatkan hasil organik yang bagus, namun kampanye PPC pun bisa bermanfaat. Survei seandainya itu sering bukan orang yang sama yang mengklik iklan dibandingkan mereka yang mengeklik tautan organik, jadi sebaiknya Anda melakukan keduanya, jika Anda memiliki uang untuk itu. Selain itu, tautan PPC dijamin hanya akan dikenakan biaya bila seseorang mengeklik, dan tidak mengalami perubahan dalam algoritme seperti pembaruan Panda.

Mitos # 40: Anda bisa memanipulasi peringkat pencarian

Ini adalah mitos yang dipromosikan oleh banyak situs pemasaran, fakta bahwa mereka dapat memanipulasi peringkat pencarian dengan cara yang berada di luar SEO tradisional. Inti dari SEO adalah mencoba dan memberi peringkat pada situs Anda dengan lebih baik. Jika ada metode lain yang benar-benar berhasil, maka menurut definisinya akan menjadi bagian SEO. Yang benar adalah bahwa tidak ada cara ajaib untuk memanipulasi peringkat pencarian, dan biasanya ketika seseorang mengatakan bahwa mereka dapat, yang mereka maksud adalah bahwa mereka akan menggunakan cara yang tidak etis untuk mempercepat rangking Anda. Tapi dengan menggunakan spam dan strategi spam lainnya berarti situs Anda berisiko. Anda mungkin memiliki dorongan sekarang tapi membayarnya nanti.

Itulah deretan mitos tentang seo, apabila ada kesalahan atau ke tidak sengajaan dalam penulisan mohon di maafkan.

Pos Terkait

Komentar Pada `40 Mitos Tentang SEO Yang Harus Diketahui`

1 Komentar Pada `40 Mitos Tentang SEO Yang Harus Diketahui`

  1. Byuh panjang sekali. Tapi ulasannya bagus. Banyak point yang saya setuju disini, misalnya sudah usangnya tag meta.

    ReplyDelete